Surat Untuk Faraah...


Semoga pas baca ini kamu udah sarapan ya 😊

Aku tau kamu mungkin udah males banget kalo bahas ini, untuk kesekian kalinya aku minta maaf, aku mau kamu baca ini

Ini isi hati aku yang sebenar-benarnya saat itu, semua yang aku tulis disini dari hati dan udah aku baca ulang lagi, maaf kalo agak lebay, tapi ini jujur apa adanya

Aku pengennya ngomong langsung, tp kalo ketemu kamu selalu aja gabisa berkata-kata malah bahas hal lain, pengen via chat tp takut gak dibaca, jadi aku coba buat e-letter dan semoga kamu notice🙂

Melalui tulisan ini aku cuma mau minta maaf (again) ke kamu, maaf soal apa?

Maaf udah tulis pesan ini ke kamu..


Aku bicara seolah-olah kamu yang nyakitin aku, padahal nggak, asli nggak, emang akunya aja pas itu lagi emosi sesaat.

Sebenernya aku itu pengen banget tau kabar dari kamu, karena seminggu gak tau kabar apapun, dan bukan pesan itu yang harusnya aku sampaikan ke kamu..

Saat itu aku cuma mau bilang…

Hey, kamu baik-baik aja? aku boleh denger cerita dari kamu?

Tapi yaudah, Semua hancur karena emosi sesaat..

Jujur, setelah aku kirim pesan itu, aku langsung tidur dengan keadaan gelisah, dan kebangun beberapa jam setelahnya buat narik pesan itu lagi

Tapi semua telatt, kamu udah terlanjur baca dan bales pesan itu

Aku gak bales itu bukan karena kesel atau apa ke kamu, tapi aku kesel ke diri sendiri, kenapa aku kirim pesan kaya gitu, sampe aku gak berani buka chat dari kamu selama beberapa hari

Setelah kejadian itu, kamu selalu hadir dimimpi aku selama beberapa hari..

Jadi kalo kamu bilang, “kemarin-kemarin kamu udah terbiasa kok tanpa aku, tinggal tunggu waktunya aja nanti juga lupa”, asli kamu gatau kan? selama itu kamu ada dimimpi aku terus, aku gak lupa sama sekali, aku cuma berusaha buat ngalihin perhatian aja.

Sampai pada akhirnya, kita ketemu dihari rabu

Saat di lab, aku kembaliin foto kamu, bukan karena mau lupain kamu, tapi aku pengen coba buka obrolan, mungkin dengan aku taro di laptop kamu, harapannya kamu bakal tanya ke aku, tapi nyatanya aku malah blunder

Kamisnya aku kasih coklat, dan maksud dari coklat itu sebenernya aku cuma mau bilang, aku mau minta maaf dan pengen buat kamu semangat karena kamu bilang habis nangis karena banyak pikiran, tentunya juga maaf karena pesan itu, tapi lagi-lagi kata itu gakeluar secara jelas dari mulut aku.

Intinya aku minta maaf, karena aku belum terlalu dewasa untuk menyikapi perasaan.

Aku terkesan, gabisa pegang omongan sendiri, padahal…

Kadang apa yang aku ucap cuma karena emosi sesaat, bukan dari isi hati aku yang sebenarnya

Tapi soal ucapan aku yang bilang “Aku mau kamu jadi yang terakhir”, itu bener kok, sampai sekarang perasaan aku masih sama, gak berubah

Aku tau, semua udah terlambat, kamu mungkin udah sakit hati karena pesan itu

Tapi aku tetep, berharap bisa kaya dulu, temen tapi spesial, aku seneng dimasa itu, aku bisa 2x lebih semangat, hari-hari terasa lebih ringan aja gitu karena ada orang yang bisa aku percaya, bisa berkeluh kesah, walau sebenernya jarang juga curhat ke kamu, karena emang aku takut malah nambah beban pikiran padahal kamu lagi skripsian.

Untuk kesekian kalinya, aku mau bilang


Aku Cinta Kamu…

Aku Butuh kamu…

Kamu itu spesial…

Kamu udah ngerubah hidup aku..

Dulu kehidupan aku hanya ada hitam dan putih

Setiap hari pikiran aku cuma kerja, main and repeat

Kehadiran kamu membuat kehidupan aku sedikit lebih berwarna..

Dann… aku bisa merasakan jatuh cinta lagi..

Mungkin, sampai disini aja, biar gaterlalu panjang untuk dibaca.

Sekali lagi, emang udah terlambat, tapi apa kamu mau maafin aku dan bisa kaya dulu lagi?

Kalo kamu udah baca ini, aku berharap bisa dapet respon kamu dari telepon / VC.

Terimakasih,
22 September 2022


Made with ❤️ by Vido